Liverpool Bangkit Menghadapi Setiap Tantangan Yang Dihadirkan Untuk Mereka

Liverpool Bangkit Menghadapi Setiap Tantangan Yang Dihadirkan Untuk Mereka

Malam yang agak dingin, kabut berputar-putar di lampu sorot. Sebuah stadion tua yang indah, penuh sesak dengan kaso, para pendukung tuan rumah dengan suara bagus yang riuh dari menit pertama hingga terakhir. Kepergian prematur pemain kunci. Gol pertama kebobolan dalam 725 menit sepakbola liga. Penyerang lawan, Adama Traore, yang tampak mampu menenun jalannya ke gawang sendirian hampir setiap kali dia menguasai bola. Dan masih Liverpool menang.

Ketika peluit akhir berbunyi pada kemenangan 2-1 atas Wolverhampton Wanderers pada hari Kamis (23/1) bahwa Liverpool tidak begitu banyak keluar dari api sebagai membawa ke keselamatan dari lantai 30 gedung yang terbakar, Roberto Firmino dan Georginio Wijnaldum berdiri membungkuk dengan mereka tangan berlutut tepat di dalam setengah tubuh mereka sendiri. Setelah menarik napas, mereka meluruskan diri, berbalik ke arah satu sama lain dan berbagi pelukan yang lelah. Kemenangan rasanya jauh lebih manis ketika ini sulit didapat.

Agak jauh dari sana, Traore berdiri dengan tangan di pinggul, bola bersandar di ujung sepatu bot kanannya. Liverpool telah berjuang untuk mengambilnya dari dia sepanjang malam dan kadang-kadang di babak kedua, setelah dia memanfaatkan Raul Jimenez untuk menyamakan kedudukan 51 menit dengan lari klasik dan umpan silang dari kanan, dia mengancam akan merobek pemimpin Liga Premier ‘Lari tak terkalahkan untuk merobek sendiri.

Sebagai gantinya, Liverpool melanjutkan, 16 poin di puncak liga dengan satu pertandingan di tangan setelah kemenangan ke-22 dalam 23 pertandingan musim ini dan sekarang satu dari hanya lima tim dalam sejarah Liga Sepakbola Inggris yang telah pergi 40 pertandingan berturut-turut tanpa kekalahan . Sembilan pertandingan lainnya dan mereka akan menyamai rekor 49 pertandingan tanpa kekalahan yang ditetapkan Arsenal antara 2003 dan 2004. 15 lainnya dan mereka akan meniru “Invincibles” Arsene Wenger dengan menjalani seluruh musim tanpa terkalahkan.

Jika Liverpool tidak akan kalah di Molineux, ketika Alisson yang tidak biasanya melayang di bawah bola tinggi dan Virgil van Dijk dan Joe Gomez melemparkan diri mereka di depan tembakan demi tembakan, sulit membayangkan di mana mereka akan. Diberikan supremasi penuh mereka, perjalanan ke Stadion Etihad untuk menghadapi Manchester City pada 4 April adalah satu-satunya tugas yang tersisa yang kemungkinan akan membuat pendukung mereka khawatir.

Penyesuaian taktis yang dilakukan manajer Liverpool Jurgen Klopp untuk kunjungan ke Black Country mencerminkan kekhawatirannya tentang kemampuan Wolves untuk melukai timnya di area yang luas, dengan tim tamu bertahan dalam formasi 4-4-2 dan beralih ke merek dagang 4- Bentuk 3-3 saat mereka maju. Jika tujuan menyediakan lapisan perlindungan lini tengah di depan full-back Liverpool di fase pertahanan adalah untuk membatasi pengaruh Traore, itu tidak berhasil. Mantan pemain sayap Middlesbrough yang berotot itu memberi Andy Robertson salah satu malam yang paling tidak menyenangkan yang pernah ada di kemeja merah (Klopp mengatakan ia “tidak bisa dimainkan”) dan butuh pengenalan Fabinho untuk Alex Oxlade-Chamberlain dengan 20 pemain. menit tersisa bagi para pengunjung untuk menemukan kembali rasa tenang.

Pada malam ketika grit mengambil prioritas di atas keanggunan, tidak ada yang menunjukkan kinerja Liverpool lebih baik daripada kapten Jordan Henderson, yang merupakan tokoh sentral dalam kedua gol. Gelandang Inggris itu mencetak gol pembuka pada menit kedelapan, menuju tiang dekat untuk mengirim sundulan melewati Rui Patricio dari sudut Trent Alexander-Arnold, dan menciptakan pemenang dengan enam menit tersisa. Setelah Mohamed Salah berlari ke lalu lintas di tepi kotak Wolves, Henderson dengan cerdas memilih Firmino, yang memotong masuk ke kaki kirinya dan menyerang pemenang.

Penarikan Sadio Mane di babak pertama berarti bahwa cakrawala Liverpool tidak sepenuhnya bebas dari awan. Pemain depan Senegal itu pergi setelah merasakan sesuatu di hamstringnya 10 menit sebelum babak pertama, dan meskipun Klopp mengatakan pemain baru Takumi Minamino telah bermain “sangat baik” setelah masuk untuk membuat debut Liga Premiernya, perpanjangan absen untuk Liverpool No. 10 akan menciptakan masalah signifikan bagi manajernya.

Mane adalah pencetak gol terbanyak bersama Liverpool dengan 15 gol di semua kompetisi musim ini dan hanya Alexander-Arnold yang dapat membuat penghitungan sembilan assist yang lebih baik. Secara kolektif, dia, Salah dan Firmino hanya absen dalam 10 pertandingan liga sejak awal musim lalu dan Liverpool tidak pernah sama ketika salah satu dari tiga pemain depan mereka yang terkenal tidak berada di lapangan. Dengan Xherdan Shaqiri masih berusaha untuk kembali ke kebugaran setelah masalah betis, itu akan membuat Minamino dan Divock Origi sebagai kandidat yang paling mungkin untuk mengambil alih dari Mane jika dia tidak cocok untuk perjalanan hari Rabu ke West Ham United.

Yang mengatakan, Anda menduga itu akan membutuhkan kekenyangan proporsi epik untuk momentum Liverpool menjadi terganggu. Seperti yang bisa disaksikan para pemain Wolves yang kelelahan, ini adalah tim yang tidak bisa berkecil hati.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *